MUSEUM KARST PRACIMANTORO

MUSEUM KARST  PRACIMANTORO
Bangunan Museum Karst Pracimantoro berbentuk piramida. (Foto: Agus Praci)

MUSEUM KARST PRACIMANTORO


Wonogiri, Jawa Tengah, Indonesia

Tak banyak orang yang tahu, Wonogiri sejak tahun 2007 punya museum anyar. Namanya Museum Karst Indonesia. Letaknya di Desa Gebangharjo Kecamatan Pracimantoro Kabupaten Wonogiri, 45 km di selatan kota Wonogiri. Museum ini menggambarkan khasanah karst dengan keunikan goa-goa di Pracimantoro.

Di Desa Gebangharjo Kecamatan Pracimantoro - yang menjadi pusat penelitian kawasan karst - terdapat puluhan gua yang unik dan menakjubkan. Di sana terdapat Gua Tembus, Gua Mrica, Gua Sodong, Gua Potro, Gua Sapen, Gua Gilap, dan Gua Sonya Ruri. Berdasarkan penelitian para ahli sejarah dan geologi, kawasan gua-gua di Pracimantoro Wonogiri layak dijadikan sebagai situs Kawasan Karst yang unik di Indonesia.

Kawasan karst di Pracimantoro dinilai terbaik oleh para ahli sejarah dan geologi karena telah memenuhi kriteria keberagaman gua-gua, struktur lapisan tanah, dan panorama alam yang khas. Kawasan karst di wilayah ini dinilai lebih baik daripada kawasan karst yang ada di Kabupaten Pacitan dan Kabupaten Gunung Kidul.

Nah, Anda tertarik? Silakan berkunjung ke Kota Gaplek yang indah dan mempesona nuansa alamnya.

SEKAPUR SIRIH

Oleh: Agus Sumarno

Kabupaten Wonogiri sangat kaya akan objek wisata ziarah yang dapat dikunjungi wisatawan, salah satunya Gunung Giri. Banyak pengunjung dari luar Wonogiri yang “nyepi” di tempat ini tiap malam Selasa atau Jumat Kliwon. Petilasan ini pernah dibangun kembali oleh keluarga Soemoharmoyo (mantan Bupati Wonogiri tahun 1973 – 1982).

RM Said atau Pangeran Sambernyawa mengawali perjuangan mendirikan dinasti Mangkunegaran justru dari Bumi Nglaroh (Desa Pule Kecamatan Selogiri) pada tanggal 19 Mei 1741. Di tempat ini ditemukan adanya peninggalan sejarah berupa batu gilang. Adanya penemuan itu, Pemerintah Kabupaten Wonogiri memilih tanggal 19 Mei 1741 sebagai hari jadi pemerintah Wonogiri dengan Peraturan Daerah (Perda) nomor 5 tahun 1990. Untuk mengenang sejarah, di Nglaroh dibangunlah Monumen Batu Gilang.

Bukti bahwa Wonogiri memiliki latar belakang sejarah tua juga dikuatkan dengan penemuan dua prasasti peninggalan Maharaja Balitung (Raja Mataram Hindu) tahun 903 Masehi. Dua prasasti Balitung itu menyebutkan bahwa penyeberangan Sungai Bengawan Solo di Desa Nambangan (Kecamatan Selogiri) memiliki peranan penting bagi pemerintahan kerajaan Mataram Hindu.

Objek wisata lain yang tak kalah menarik adalah Kahyangan. Panembahan Senopati yang kelak berjuluk Sultan Agung - seorang tokoh pendiri Dinasti Mataram Islam - sebelum bertahta sebagai raja pernah melakukan samadi bertapa di Kahyangan Desa Dlepih Kecamatan Tirtomoyo. Petilasan di atas bukit ini sampai sekarang masih banyak dikunjungi wisatawan dari berbagai daerah di tanah air.

Kondisi daerah Wonogiri memang terdiri atas dataran dan bukit-bukit bergunung. Titik elevasi (ketinggian tempat) terendah 127 meter dan tertinggi 1.300 meter dari permukaan laut. Kondisi topografi demikian ini cukup rawan terhadap erosi tanah. Adanya perbedaan elevasi yang relatif tinggi tersebut, di Wonogiri banyak dijumpai lereng terjal dengan derajat kemiringan cukup tinggi.

Kawasan Wonogiri selatan yang topografinya berbukit-bukit dan terkenal sebagai deret pegunungan kapur selatan terdapat 109 telaga alam dengan luas sekitar 117,5 hektar. Potensi telaga alam ini dijadikan tumpuan pemenuhan kebutuhan air sehari-hari bagi penduduk. Wonogiri yang kondisi tanahnya sebagian besar perbukitan memang banyak mengandung batu kapur. Jenis bebatuan ini sangat potensial untuk dibudidayakan menjadi gamping dan kalsit.

Wonogiri selatan yang topografinya berbukit-bukit dan terkenal sebagai deret pegunungan kapur selatan terdapat berpuluh-puluh gua. Gua-gua itu terbentuk karena adanya proses evolusi bumi dan pukulan arus air yang terus-menerus sepanjang tahun. Tak aneh jika di kawasan karst terdapat banyak aliran sungai, di antaranya masuk ke gua-gua menjadi sungai bawah tanah. Tak banyak orang yang tahu bahwa sungai legendaris Bengawan Solo - yang terpanjang di pulau Jawa - ternyata mata airnya berasal dari kawasan Pegunungan Seribu di wilayah Wonogiri Selatan.

Kawasan karst di Wonogiri selatan terdapat di Kecamatan Pracimantoro, Eromoko, Paranggupito, Giritontro, dan Giriwoyo. Kawasan ini berciri khas banyak memiliki gua-gua berstalaktit dan stalakmit dengan nilai alami yang menarik. Di Desa Gebangharjo Kecamatan Pracimantoro - yang menjadi pusat penelitian kawasan karst - terdapat puluhan gua yang unik dan menakjubkan. Di sana terdapat Gua Tembus, Gua Mrica, Gua Sodong, Gua Potro, Gua Sapen, dan Gua Gilap. Berdasarkan penelitian para ahli sejarah dan geologi, kawasan gua-gua di Pracimantoro Wonogiri layak dijadikan sebagai Museum Kawasan Karst Dunia.

Keberadaan gua-gua itu menyimpan kisah perjalanan kehidupan manusia sejak zaman prasejarah hingga zaman kerajaan. Selanjutnya cerita itu berkembang di masyarakat dan menjadi sumber sejarah. Cerita rakyat ini sangat menarik untuk selalu digali sebagai bahan pendidikan dan penanaman nilai-nilai positif bagi generasi penerus. Buku ”Sejarah Karst dan Cerita Tentang Gua-Gua” ini layak dijadikan bacaan bagi kalangan pelajar dan masyarakat luas.

Kawasan karst di Pracimantoro Wonogiri – dengan ciri khas beragam gua-gua dan panorama alam yang indah ini - kelak akan dijadikan sebagai tempat penelitian ilmiah dan wisata alam yang tiada duanya di Indonesia, bahkan di dunia. Tempat-tempat itu sangat bagus untuk dikunjungi oleh kalangan peneliti, wisatawan, dan pecinta alam.

GUA TEMBUS

GUA TEMBUS
Goa Tembus memiliki lorong sepanjang 50 meter. Gua ini memiliki dua pintu, yakni pintu masuk dan pintu keluar maka disebut 'Gua Tembus'. Menurut cerita rakyat setempat, goa ini termasuk tempat sakral dan mistis. RM Said mengawali perjuangan mendirikan dinasti Mangkunegaran justru dari Bumi Nglaroh (Desa Pule Kecamatan Selogiri) pada tanggal 19 Mei 1741. Nah, Beliau pernah berkelana dan bersemedi di Goa Tembus ini.

GUA SODONG

GUA SODONG
Gua ini letaknya 100 meter di sebelah barat Museum Karst. Bagian depan berbentuk seperti teras rumah maka disebut 'Sodong'. Gua ini merupakan bukti adanya sungai bawah tanah, salah satu ciri kawasan karst. Para ilmuwan dari luar negeri dan UGM Jogjakarta pernah menelusuri lorong gua sepanjang 4,5 km ini. Konon, lorong gua ini sampai di pantai Laut Selatan. Di dalam gua ditemukan beraneka stalaktit dan stalakmit yang luar biasa indahnya. Gua ini cocok untuk wisata penjelajahan alam, namun harus dengan membawa perlengkapan lengkap. Maklum. gua ini sangat licin, gelap, dan di dalamnya masih terdapat binatang buas. Anda harus berhati-hati!

GUA GILAP

GUA GILAP
Gua Gilap berada di Dusun Danggolo Desa Gebangharjo. Lokasi gua ini dari Gua Tembus berjarak 2 Km ke arah selatan. Bentuknya melingkar seperti stadion terbuka dengan dinding batuan karst. Lebar permukaan gua sekitar 150 meter dan kedalaman gua 75 meter dari permukaan darat. Kalau dilihat dari atas, gua ini sepintas seperti stadion di bawah tanah. Tempat ini sangat cocok untuk lokasi panjat tebing bagi para pecinta alam. Karena pemandangannya yang bagus, penduduk Gebangharjo pernah memanfaatkan Gua Gilap untuk tempat pentas seni kethoprak dan seni srandul.

GUA POTRO/BUNDER

GUA POTRO/BUNDER
Gua Potro dan Gua Bunder terletak 700 meter arah barat daya dari Gua Tembus. Semula kedua gua itu sebenarnya terpisah. Penggalian batu lintang di dalam gua oleh penduduk menyebabkan gua-gua itu rusak. Gua Potro yang sebenarnya berada di sebelah timur Gua Bunder, kini kedua lorong gua itu tembus menjadi satu. Nama Gua Potro berkait dengan nama tokoh Wonopotro yang dimakamkan di dalam gua itu. Sementara itu, nama Gua Bunder diambil dari bentuk gua yang bulat atau bundar (Jawa: bunder). Kedua gua ini sering digunakan untuk meditasi kalangan tertentu yang gemar bertapa.

GUA/LUWENG SAPEN

GUA/LUWENG SAPEN
Gua Sapen berbentuk seperti sumur alam (Jawa: luweng). Letaknya dari Gua Tembus berjarak 0,5 Km ke arah selatan. Kedalaman Gua Sapen 48 meter dari permukaan tanah. Dahulu penduduk memakai tambang untuk memasuki gua. Setelah dibangun oleh pemerintah pada tahun 2005, kini pengunjung bisa masuk gua dengan menggunakan tangga dari besi. Menurut cerita Petrus Sutarno, asal-usul nama Gua Sapen masih berkaitan dengan perjalanan Gusti Rio alias Raden Mas Said untuk mencari tiga putri keraton bernama Raden Ayu Nawangsari, Nawangsih, dan Nawang Wulan. Dalam pengembaraannya, dia juga singgah di lokasi Gua Sapen yang berada di Mudal, Gebangharjo. Pada saat itu Raden Mas Said merasa sangat kesepian karena belum bisa bertemu dengan ketiga putri yang dicarinya. Beliau bersabda, bahwa tempat itu dinamakan Alas Sapen. Pada tahun 2005 pemerintah pusat melalui Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral membangun sarana air bersih dengan memanfaatkan sumber air Luweng Sapen. Sarana itu dilengkapi generator listrik, pompa selam, tangki air, pipa-pipa, dan tangga besi. Kini sumber air itu bisa dimanfaatkan oleh penduduk sekitar dan melayani kebutuhan air bersih penduduk Dusun Mudal, Dusun Danggolo, dan Dusun Jati.

GUA MRICA

GUA MRICA
Gua Mrica berada sekitar 200 meter di sebelah barat Gua Tembus dan hanya berjarak 100 meter sebelah utara Gua Sodong. Gua ini berbentuk bulat seperti buah mrica atau lada. Penduduk setempat memiliki filsafat, barangsiapa memiliki keinginan hendaknya dilandasi oleh tekad yang bulat bulat. Syaratnya, badan dan hati harus bersih. Dahulu gua ini sering digunakan untuk bertapa dan meraih kedigdayaan.
Tidak ada entri.
Tidak ada entri.